Diet dan Gangguan Makan

Teknik diet dan gangguan makan. Menurut Diagnostic and Statistical Manual Mental Disorders, gangguan makan adalah ditandai dengan gangguan parah di kedua perilaku makan dan persepsi bentuk tubuh dan berat. Makan Gangguan mungkin termasuk pembatasan asupan makanan, makan yang berlebihan, dan mekanisme kompensasi seperti self-induced muntah, pencahar penyalahgunaan, dan olahraga yang berlebihan. Kriteria diagnostik untuk gangguan makan adalah diuraikan sepenuhnya. Diet dapat dianggap pembatasan disengaja berkelanjutan asupan kalori untuk menurunkan berat badan dan seperti yang disebutkan sebelumnya diet perilaku dapat menjadi sehat (misalnya mengurangi asupan lemak, meningkatkan latihan) atau tidak sehat / tidak teratur (misalnya melewatkan makan, self-induced muntah). Diet dan makan gangguan yang terkait erat, dengan studi prospektif menunjukkan bahwa diet adalah prekursor perkembangan gangguan. Gadis remaja Inggris yang berdiet memiliki peningkatan risiko delapan kali lipat kemudian mengembangkan gangguan makan. Kelangsungan model gangguan makan menunjukkan bahwa hanya ada perbedaan kuantitatif antara diet dan wanita yang mengalami gangguan makan, dan bahwa pengembangan gangguan makan terjadi ketika manifestasi ekstrim perilaku diet yang umum terjadi. Sesuai dengan gagasan ini, jumlah kesamaan ada antara gangguan makan dan diet sehat. Dengan definisi kedua melibatkan efek pada pola makan, baik ada fokus pada berat dan bentuk, dan kedua merupakan respon ketidakpuasan dengan tubuh seseorang cara itu dianggap. Pada patologi kontinum makan, diet yang tidak sehat membawa perempuan lebih dekat dengan makan gangguan dari diet yang sehat. Menurut definisi, diet tidak sehat termasuk beberapa yang sama perilaku yang digariskan dalam DSM-IV-TR sebagai perilaku kompensasi dalam gangguan makan (Misalnya muntah self-induced, pencahar penyalahgunaan). Selanjutnya, sifat teratur makan tidak sehat diet ditunjukkan yang menunjukkan bahwa diet tidak sehat lebih mungkin dibandingkan diet sehat untuk menjadi hasil dari drive meningkat untuk menjadi kurus meskipun tidak kelebihan berat badan. Ini drive untuk ketipisan adalah fitur mapan gangguan makan. Itu muncul kemudian bahwa sikap lebih disfungsional terhadap makan terkait dengan penggunaan ekstrim dan perilaku diet yang tidak sehat dalam upaya penurunan berat badan perempuan. Hubungan kausal antara makan sikap teratur dan diet yang tidak sehat teknik bisa menjalankan kedua cara. Wanita yang memiliki sikap disfungsional terhadap makan, berat, dan tubuh mereka mungkin resor untuk teknik diet yang tidak sehat dalam upaya untuk mencapai mereka tipis ideal dan meredakan kekhawatiran tentang tubuh mereka. Namun, teknik diet yang tidak sehat dapat mengakibatkan siklus pesta-purge dan akhirnya berat badan, yang pada gilirannya bisa menghasilkan ketidakpuasan tubuh lebih besar dan tekad yang lebih kuat untuk mengejar cita-cita tipis. Untuk saat ini Penelitian itu meramalkan bahwa wanita yang melaporkan lebih makan sikap dan keyakinan teratur akan terlibat dalam tingkat yang lebih tinggi dari diet sehat. Ini tidak diharapkan bahwa hubungan ini akan ditemukan untuk diet sehat.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Copyright © 2011 Arti, Pengertian, Definisi | Themes by ada-blog.com.